Friday, November 27, 2015

Konser Adam Lambert memicu perdebatan budaya Singapura


bangkok bom pengadilan thai Sebuah kontroversi berkembang selama konser Singapura dibintangi penyanyi gay Adam Lambert telah menyoroti membagi budaya pelebaran di kota-negara selat-laced. Lambert akan menjadi tindakan utama dari Malam Tahun Baru mewah menunjukkan terorganisir dan disiarkan langsung secara nasional oleh penyiar milik negara MediaCorp. Selama seminggu, ribuan warga Singapura telah berbondong-bondong online untuk menandatangani petisi dua duel. Satu, dimulai pada hari Rabu, menyerukan MediaCorp dan pemerintah untuk menjatuhkan Lambert, karena dukungannya bagi hak-hak gay dan reputasi untuk pertunjukan agak bersifat cabul, yang disebut "bertentangan dengan nilai-nilai Singapura mainstream". Komentar permohonan disebut pertunjukan Lambert "menjijikkan", "mengganggu" dan "cabul". "Tolong beri model peran yang lebih sehat untuk anak muda kami," kata salah satu pemohon Elaine Lui.Sebuah petisi kontra dimulai pada Kamis malam dan cepat berkumpul uap, menyerukan penyelenggara untuk menjaga Lambert sebagai demonstrasi bahwa Singapura "shuns diskriminasi dan mempromosikan poin inklusif beragam pandang".
"Tidak ada cara apapun tidak orientasi seksualnya memiliki hubungan dengan perannya sebagai seorang entertainer dan penyanyi. Meminta dia untuk dilarang di TV adalah menggelikan dan mirip dengan meminta pengecer untuk menghentikan penjualan iPhone karena [Apple memiliki] CEO gay, "kata commenter Ivan Lin Free Ebook Download
Pada Jumat malam, keduanya petisi yang leher-ke-leher dengan ribuan tanda tangan masing-masing, menggambar di pendukung dari Malaysia, Australia, Hong Kong dan Jepang juga.
Lambert sebelumnya dilakukan di Singapura pada tahun 2013 untuk beberapa keluhan, dan konser oleh artis lain seperti Lady Gaga telah menimbulkan kontroversi besar.
Perdebatan sengit
Perdebatan Lambert kali ini berasal dari membagi budaya di Singapura yang telah melebar baru.
Sebuah kota-negara modern dan terbuka dengan adegan gay berkembang dan minoritas liberal, banyak masyarakat juga masih sangat konservatif. Sebuah hak beragama, didukung oleh beberapa orang Kristen dan Muslim, telah berkembang seiring dengan gerakan hak-hak gay berkembang.
Acara hak-hak gay tahunan pink Dot, di mana pendukung don merah muda sebagai pesan inklusi, telah memicu kampanye kontra disebut Wear Putih di mana konservatif tog diri dalam putih sebagai simbol kesucian.Kedua belah pihak telah menjadi lebih vokal dalam beberapa tahun terakhir, dan meskipun konflik belum melampaui perdebatan sengit, telah terkesima pejabat Singapura dibebankan dengan menjaga perdamaian di pulau kecil. Mereka telah mencoba untuk keseimbangan. Sebuah undang-undang kontroversial yang melarang seks gay - sebuah titik nyala kunci dalam membagi - tetap pada buku, tetapi pemerintah telah berjanji untuk tidak menegakkan itu. Pihak berwenang juga telah berusaha untuk mengendalikan kedua kubu dengan membatasi demonstrasi publik mereka, dalam beberapa kasus menolak izin untuk kedua kelompok hak konservatif dan gay untuk menahan atau memperluas acara publik mereka. Adapun Lambert, mereka tampaknya telah datang ke kompromi. MediaCorp belum menjatuhkan dia - tetapi telah berjanji bahwa acara akan sesuai dengan peraturan siaran ketat dan dilakukan "cocok untuk penonton keluarga". Sementara itu, Lambert mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penampilannya akan "merayakan seluruh umat manusia dalam segala keragamannya" dan bahwa ia adalah "para pemersatu, bukan pembagi pengamat permainan judi poker online

3 comments: